Menyayangi Anak Yatim di Panti Asuhan Kediri

Menyayangi anak yatim piatu merupakan tindakan yang sangat dianjurkan dalam ajaran Islam, yang didasarkan pada beberapa dalil (bukti atau landasan) yang kuat dari Al-Quran dan Hadis. Berikut adalah beberapa dalil yang menunjukkan pentingnya menyayangi anak yatim:

Dalil-dalil dari Al-Quran:

  1. Perintah untuk Merawat Anak Yatim:
    Allah SWT dalam Al-Quran mengingatkan umat manusia untuk memberikan perhatian khusus kepada anak-anak yatim. Firman-Nya dalam Surah Al-Balad ayat 10:

“Dan (ingatlah) tentang orang yang miskin lagi yatim.” (QS. Al-Balad: 10)

Ayat ini menunjukkan bahwa Allah memerintahkan untuk memberikan perhatian dan kebaikan kepada anak yatim sebagai bentuk kebaikan sosial yang diwajibkan.

  1. Balasan bagi Orang yang Merawat Anak Yatim:
    Allah SWT juga menjanjikan pahala yang besar bagi mereka yang merawat dan menyayangi anak yatim. Firman-Nya dalam Surah Al-Insan ayat 8-9:

“Dan mereka memberikan makanan yang disukai kepada orang miskin, yatim, dan tawanan. Sesungguhnya kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mencari keridhaan Allah; kami tidak menghendaki balasan dan tidak pula ucapan terima kasih dari kamu.” (QS. Al-Insan: 8-9)

Ayat ini menegaskan bahwa memberi makan kepada anak yatim adalah untuk mencari keridhaan Allah SWT, dan sebagai balasannya adalah pahala yang besar dari-Nya.

Dalil-dalil dari Hadis:

  1. Hadis tentang Kasih Sayang kepada Anak Yatim:
    Nabi Muhammad SAW memberikan banyak ajaran tentang pentingnya kasih sayang dan perhatian terhadap anak yatim. Salah satu hadis yang terkenal adalah sebagai berikut:

“Aku dan orang yang menanggung anak yatim seperti ini di surga.” (Beliau mengisyaratkan dengan mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengahnya, sambil memisahkan di antara keduanya). (HR. Bukhari dan Muslim)

Hadis ini menunjukkan bahwa orang yang merawat anak yatim dengan baik akan mendapatkan tempat yang tinggi di surga bersama dengan Nabi Muhammad SAW.

  1. Kewajiban untuk Merawat Anak Yatim:
    Nabi Muhammad SAW juga menegaskan kewajiban untuk merawat anak yatim dalam beberapa hadisnya. Salah satunya adalah hadis yang mengatakan:

“Orang yang merawat anak yatim ini dan aku (Nabi) akan seperti ini di surga.” Beliau bersabda seraya menunjuk jari telunjuk dan jari tengah-Nya yang terpisah. (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam hadis ini, Nabi Muhammad SAW menunjukkan bahwa merawat anak yatim adalah tindakan yang sangat dianjurkan dan memiliki balasan yang besar di akhirat.

Dengan demikian, dalil-dalil di atas menegaskan bahwa menyayangi dan merawat anak yatim piatu bukan hanya suatu kebaikan moral, tetapi juga merupakan perintah Allah SWT dan sunnah Rasulullah SAW yang harus dipatuhi oleh setiap muslim. Dengan memberikan kasih sayang kepada anak yatim, kita tidak hanya memenuhi kewajiban agama, tetapi juga mendapatkan pahala yang besar dan berkah dari Allah SWT.

Follow us